Surat Cinta untuk HAWA

I love to read. Yes I am.
But not textbook, not something that relate with any subjects for my SPM.
Get it?
Even my "Kabus Di Perbukitan" I haven't.


A LOVE LETTER to HAWA?
Who is HAWA?
Yes, we are! A girl, woman, nisa', mir'atun, atau apa-apa yang berkaitan perempuan.
Get it? PEREMPUAN.
So, together we read this precious letter.

Suburkan Tanah Hatimu,

Anakandaku, disebabkan manusia berasal daripada tanah, maka sifat dan karakter tanah itu jelas kelihatan pada sifat dan karakter manusia.

Sebidang tanah, anakku..
Jika kita usahakan, kita cangkul, kita tanam di atasnya benih-benih padi, lalu kita siram dan bajai, maka dalam waktu beberapa bulan akan tumbuhlah sawah padi yang bermanfaat bagi manusia.

Jika kita tanam di atas sebidang tanah yang sama biji buah-buahan dan bunga-bunga, maka akan terhasillah bunga bahkan ladang dusun buah yang indah. Semua orang yang memandangnya dari kejauhan akan menyukainya. Sekiranya mereka mendekat dan cuba memasukinya, akan terciumlah wangi bunga-bungaan dan akan terasalah manis buah-buah tersebut.

Namun, sekiranya sebidang tanah yang sama itu kita biarkan tanpa kita mengusahakannya. Maka pasti akan tumbuh rumput-rumput liar, semak-samun dan onak duri. Jika terus-menerus dibiarkan akan tinggallah dalam tanah itu cacing, lipan, kala jengking, lipas dan semestinya ular yang berbisa. Oleh yang demikian, tanah itu tidak disukai orang ramai. Mereka juga takut untuk mendekati tanah tersebut apatah lagi masuk kedalamnya. Sebab pastinya bahaya sedang menanti.

Anakku, demikianlah hati kita. Jika kita mengusahakannya, menyuburkannya dan menanamnya dengan benih-benih keindahan maka ia akan menjadi indah.

Semua orang akan suka padanya dan ingin berada di dalamnya.

Namun, jika tanah hati kita, dibiarkan sahaja tanpa usahakan , kelak akan tumbuh di dalamnya semak-samu, onak serta duri.

Kemudian akan hidup di tengahnya lipan, kala jengking, dan sebagainya. Bahkan jika tidak segera ditebas semak itu, maka akan tumbuhlah menjadi hutan rimba yang dipenuhi binatang buas. Saat itu anakandaku, tiada siapa pun yang mahu menghampiri tanah sebegitu.

Pertimbangkanlah nasihat ini anakku. Jangan biarkan sebatang hatta sedahan onak duri pun tumbuh di hatimu. Berusahalah untuk selalu menanam benih-benih buahan dan bungaan yang indah di atas tanah hatimu. Kelak iamenjadi sebidang kebun bunga yang indah danharum mewangi.

1 comment:

Nadya Bubble said...

Promosi Al-Quran Pelangi :) Ready stock! http://bit.ly/10AVN8H